Saturday, June 4, 2011

Tak boleh mengucap selagi tidak diampunkan ibu..

Aku betul-betul tak habis fikir dengan manusia yang tak takut bila dia dah derhaka dengan ibu bapa tapi boleh angkuh dan seolah-olah dia tak bersalah..Sedar tak dia siapa yang melahirkan dia?sedar tak dia siapa yang sara perbelanjaan dia...Dan paling tak habis fikir bila tergamak dia berburuk sangka dengan ibu sendiri...Astaghfirullah alazim..Mana pergi akal yang diberi Tuhan entah...
Even kalau ibu buat salah, kita tak ada hak nak menghukum, sepatutnya mendoakan dia...Nabi pesan apa?orang yang patut dihormati tu IBU..yang kedua? Masih juga Ibu....Dah la tu boleh terfikir ibu sendiri pilih kasih..Nauzubillah...Si Ibu akan menyayangi semua anak nya..Kerana anak anugerah Tuhan..Anak itu lahir dari rahimnya sendiri...Ya Allah...Kenapa wujud orang macam ni..Kau tunjukkan la kebenaran pada mereka-mereka seperti ini..Aku ni pun tak kata la aku ni anak yang patuh sangat kan..Aku pun buka lah anak yang baik tapi aku berusaha jadi anak yang baik dan tak akan pernah ada rasa benci pada darah daging aku sendiri..Bukan apa aku takut jadi macam kisah di bawah..




Pada zaman Rasullullah ada seorang pemuda yang bernama Alqamah yang mana pemuda ni alim..Rajin solat, rajin puasa pokok dan daunnya kira rajin beribadat la..Tiba-tiba Alqamah ni sakit teruk so Rasulullah utuskan Ammar Bin Yasir, Shuib ar Rumi dan Bilal Bin Rabah untuk jenguk Alqamah. Sabda Rasulullah : pergilah ke rumah Alqamah dan talqin lah untuk mengucap La Illaha Illallah. Dan tiga orang ni tadi pun pergilah and rupanya Alqamah dalam keadaan naza’ dan yang paling sedih dia tak dapat mengucapkan kalimat Allah tu tadi..
Bila Raulullah dapat tahu, Nabi pun tanya sama ada Alqamah ni ada ibu bapa ke tak. Dipendekkan cerita Alqamah ni memang ada ibu yang dah tua maka Nabi minta untuk berjumpa dengan si ibu dan si ibun tu datang menemui Nabi..
Dan Nabi ajukan pertanyaan : “Wahai ibu Alqamah, jawablah pertanyaanku dengan jujur, sebab jika engkau berbohong, maka akan datang wahyu dari Allah yang akan memberitahukan kepadaku, bagaimana sebenarnya keadaan putramu Alqamah?”
Si ibu :  “Wahai Rasulullah, dia rajin mengerjakan shalat, banyak puasa dan senang bersedekah.”
Nabi : “Lalu apa perasaanmu padanya?”
Si ibu : “Saya marah kepadanya Wahai Rasulullah.”
Nabi :  “Kenapa?”
Si ibu : “Wahai Rasulullah, dia lebih mengutamakan istrinya dibandingkan saya dan diapun durhaka kepadaku.”
Nabi : “Sesungguhny,a kemarahan sang ibu telah menghalangi lisan Alqamah, sehingga tidak bisa mengucapkan syahadat.”
Nabi : Wahai Bilal, pergilah dan kumpulkan kayu bakar yang banyak.”
Si ibu : “Wahai Rasulullah, apa yang akan engkau perbuat?”
Nabi :  “Saya akan membakarnya dihadapanmu.”
Dia menjawab, : “Wahai Rasulullah , saya tidak tahan kalau engkau membakar anakku dihadapanku.”
Nabi : “Wahai Ibu Alqamah, sesungguhnya adzab Allah lebih pedih dan lebih langgeng, kalau engkau ingin agar Allah mengampuninya, maka relakanlah anakmu Alqamah, demi Dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya, shalat, puasa dan sedekahnya tidak akan memberinya manfaat sedikitpun selagi engkau masih marah kepadanya,”
Si ibu : “Wahai Rasulullah, Allah sebagai saksi, juga para malaikat dan semua kaum muslimin yang hadir saat ini, bahwa saya telah ridha pada anakku Alqamah”.
Setelah itu Nabi meyuruh Bilal untuk tengok keadaan Alqamah sama ada dia boleh mengucap ke tak sebab Nabi tak nak si ibu ni tadi ucap ayat tu hanya kerana malu pada Raulullah..Maka pergilah Bilal ke rumah Alqamah dan Alqamah meninggal dunia saat itu juga setelah dapat mengucap..




Pengajaran dalam cerita ni of course la pasal jangan derhaka kat ibu tapi jika hayati betul-betul kisah ni pun menunjukkan walaupun dia terasa dengan anak dia tapi kasih sayang dia tak berubah..Contohnya bila Nabi cakap nak bakar, dia kata dia tak sanggup..Itu lah murninya hati seorang IBU…


Untuk mak aku..Mak, orang sayang mak, tak kira apa pun…Mak ayah sentiasa memberi yang terbaik untuk anaknya..Terima kasih Ya Allah sebab aku diberi peluang menjadi anak kepada  kdua-dua orang tua aku..;)