Thursday, January 27, 2011

Redha itu penting!!!!

Post aku kali ni tak macam post aku yang lepas yang mana aku ni macam ting tong sikit..tapi entry kali ni lebih kepada slow..Layan feel sementara waktu...hahahah...esok2 kembali menjadi ting tong kot..hahaha

Story aku pasal terpinggir..yupp,hal yang sama seakan berlaku tapi tak seteruk dulu..Tapi semua tu buat aku terbayang balik..Aku tak tahu kenapa,aku mudah sangat sayang orang.. Lagi2 kawan aku... Aku tak pernah buat kat orang..Tapi...........Ermm,tak payah la nak disebutkan..Sedih tapi aku kena redha kan..redha itu.....????(5 saat untuk menjawab)..yupp,tepat sekali,redha itu penting...
Ermm,aku ada dapat assignment tapi...Ishh,tak payah kot nak cerita benda2 ni..Bak kata classmate aku apa yang jadi mesti ada hikmahnya..Part 2 ni aku kena lebih kuat,yang pasti kena bersedia menghadapi pelbagai kemungkinan..Sememangnya part 2 ni tak sama dengan kisah part 1 dulu..Cuma aku kecewa..Aku selalu salah tafsir dalam persahabatan aku sendiri..Kenapa la aku lupa pesan Salwa (kawan baik aku)..Kalau tak,aku tak la kecewa macam ni..

Kisah aku form 5,aku dipinggir yang namanya kawan..Tak kisah la salah siapa pun..Even kalau salah aku diaorang tak perlu nak buat aku macam musuh..Siap nak perli-perli aku..Apa hak diorang nak hukum aku macam tu??Yang layak menghukum tu Cuma Allah..Bila aku tengking mula senyap (first time aku tengking orang selain adik aku)..Semua yang ada dalam kelas tu terkejut tengok aku..Sebab diorang kenal aku  sebagai orang yang tak reti marah..Kawan sejati bukan meninggalkan kawannya ketika kawannya itu melakukan kesilapan tapi kawan sejati ialah orang yang membantu kawannya jika kawannya salah dengan membantunya memperbaiki kesilapan..Bukan dengan cara menghukum..Tapi lepas apa yang jadi,orang boleh nampak salah siapa...No matter what,aku bersyukur sebab Dia selalu bantu aku..Dia hadirkan orang yang bantu aku bangkit...Aku doakan semoga Allah je la balas kebaikan korang..Tapi kisah ni macam datang balik ganggu aku sebab kes yang terjadi hari ni..Ishh,kenapa la aku nak serabutkan otak kan..Memang dah jadi kebiasaan kalau aku diambil time perlu..(--_)..Tapi aku redha...(‘’,)..Tuhan selalu bersama dengan orang yang sentiasa mengharapkan pertolongan dia..Aku bukan budak2 lagi..Semua ni mematangkan aku untuk jadi lebih baik..(‘’,)..Dan apa pun jadi kat aku,aku tak nak jadi selfish...even ada orang lain macam tu buat kat aku,aku tak boleh balas balik..Aku tetap aku..Biarlah perasaan mudah simpati ni terus ada...


*Kenapa terlalu mudah untuk meninggalkan...
*Takut untuk jadi selfish...Harap dijauhkan...Sebab itu menyakitkan...

Ustad Asyraf Imam Muda datang Segamat

Siapa ustad Asyraf???Ada ke yang tak kenal?Alaaa yang kat astro Oasis dia jadi juara Imam Muda then dia pengacara bagi soal Asyraf..Kalau tak kenal juga seacrh je la kat internet..hahaha..Memang ustad Asyraf ada datang pada hari semalam dan memberi ceramah pada waktu malamnya selepas Isyak kot (sebabnya aku datang pukul 9 tapi ceramah dah mula)

Tapi sebelum aku bercerita lanjut,aku nak cerita yang debat aku kena postpone lepas raya cina..Hahahah..Terlepas lagi aku,tapi aku tahu minggu depannya lagi aku takkan terlepas..Tapi tadi kelas debat memang happening..So,kurang la sikit kekacauan jiwa aku..Tapi masih mengganggu aku lagi..Ok,stop story about debate..Now we change to story about ustad Asyraf..

Ceramah malam tadi memang best sebab ustadnya pandai buat lawak,and aku tak rasa sangat ceramah tu panjang..Tahu2 eh,dah habis dah...Kalau boleh aku nak bangun minta ditambah lagi masa..Cewaahh..AYP nak bangun??Memang tak la kan....Tapi ceramah yang disampaikan tu memang sampai la kan..Aku memang selalu juga tengok ceramah dia kat astro,bagi aku dia boleh pergi jauh macam dato Fadhilah Kamsah..(pengkritik bebas)..Aku tersangat la suka kalau Dato Fadhilah bagi ceramah,kalau ada episod ulangan Bersama Dato and then sekarang ada Anjakan Paradigma aku akan tengok punya...

Tapi kan,ada satu slide yang ditayangkan masa Ustad Asyraf break kejap,slide tu sangat sedih.Even aku dah pernah baca macam yang kat slide tu tapi kesan dia tetap ada,mendalam..Nyaris nak menangis,tapi bergenang juga la mata ni...Tapi I cover line konon2 mengantuk...hahaha...Isi slide tu pasal saat2 kewafatan Rasulullah S.A.W...yupp,Rasul junjungan kita..Sebelum dia wafat pun dia sebut juga ummati..ummati..ummati..Dah nak wafat tapi tetap ingat umatnya tapi umat sekarang nak selawat pun susah,ingat kat baginda entah la..

Antara isi slide semalam yang aku nak kongsikan 

Dari Ibnu Mas'ud ra bahwa ia berkata: Ketika ajal Rasulullah SAW sudah dekat, baginda mengumpul kami di rumah Siti Aisyah ra. Kemudian baginda memandang kami sambil berlinangan air matanya, lalu bersabda:
"
Marhaban bikum, semoga Allah memanjangkan umur kamu semua, semoga Allah menyayangi, menolong dan memberikan petunjuk kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu, agar bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya aku adalah sebagai pemberi peringatan untuk kamu. Janganlah kamu berlaku sombong terhadap Allah." Allah berfirman: "Kebahagiaan dan kenikmatan di akhirat. Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan dirinya dan membuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan syurga itu bagi orang-orang yang bertakwa."
Kemudian kami bertanya: "Bilakah ajal baginda Rasulullah? Baginda menjawab: 
Ajalku telah hampir, dan akan pindah ke hadhrat Allah, ke Sidratulmuntaha dan ke Jannatul Makwa serta ke Arsyi la' la." Kami bertanya lagi: "Siapakah yang akan memandikan baginda ya Rasulullah? Rasulullah menjawab: Salah seorang ahli bait. Kami bertanya: "Bagaimana nanti kami mengafani baginda ya Rasulullah?" Baginda menjawab: "Dengan bajuku ini atau pakaian Yamaniyah." Kami bertanya: "Siapakah yang mensolatkan baginda di antara kami?" Kami menangis dan Rasulullah SAW pun turut menangis.
Kemudian baginda bersabda: "
Tenanglah, semoga Allah mengampuni kamu semua. Apabila kamu semua telah memandikan dan mengafaniku, maka letaklah aku di atas tempat tidurku, di dalam rumahku ini, di tepi liang kuburku, kemudian keluarlah kamu semua dari sisiku. Maka yang pertama-tama mensolatkan aku adalah sahabatku Jibril as. Kemudian Mikail, kemudian Israfil kemudian Malaikat Izrail (Malaikat Maut) beserta bala tenteranya. Kemudian masuklah anda dengan sebaik-baiknya. Dan hendaklah yang mula solat adalah kaum lelaki dari pihak keluargaku, kemudian yang wanita-wanitanya, dan kemudian kamu semua."
Semenjak hari itulah Rasulullah SAW bertambah sakitnya, yang ditanggungnya selama 18 hari, setiap hari ramai yang mengunjungi baginda, sampailah datangnya hari Isnin, di saat baginda menghembus nafas yang terakhir. Sehari menjelang baginda wafat iaitu pada hari Ahad, penyakit baginda semakin bertambah serius. Pada hari itu, setelah Bilal bin Rabah ra. selesai mengumandangkan azannya, ia berdiri di depan pintu rumah Rasulullah SAW, kemudian memberi salam: "
Assalamualaikum ya Rasulullah?" Kemudian ia berkata lagi "Assolah yarhamukallah." Fatimah menjawab: "Rasulullah dalam keadaan sakit?" Maka kembalilah Bilal ke dalam masjid, ketika bumi terang disinari matahari siang, Bilal datang lagi ke tempat Rasulullah, lalu ia berkata seperti perkataan yang tadi. Kemudian Rasulullah memanggilnya dan menyuruh ia masuk. Setelah Bilal bin Rabah masuk, Rasulullah SAW bersabda: "Saya sekarang dalam keadaan sakit, Wahai Bilal, kamu perintahkan saja agar Abu Bakar menjadi imam dalam solat." Maka keluarlah Bilal sambil meletakkan tangan di atas kepalanya sambil berkata: "Aduhai, alangkah baiknya bila aku tidak dilahirkan ibuku?" Kemudian ia memasuki masjid dan berkata kepada Abu Bakar ra. agar beliau menjadi imam dalam solat tersebut. Ketika Abu Bakar ra. melihat ke tempat Rasulullah SAW yang kosong, sebagai seorang lelaki yang lemah lembut, ia tidak dapat menahan perasaannya lagi, lalu ia menjerit dan akhirnya ia pengsan.
Orang-orang yang berada di dalam masjid menjadi ribut sehingga terdengar oleh Rasulullah SAW. Baginda bertanya: "
Wahai Fatimah, suara apakah yang ribut itu? Fatimah rha. menjawab: "Orang-orang menjadi ribut dan bingung kerana Rasulullah SAW tidak ada bersama mereka." Kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali bin Abi Thalib dan ibnu Abbas ra, sambil dibimbing oleh mereka berdua, maka baginda berjalan menuju ke masjid. Baginda solat dua rakaat, setelah itu baginda melihat kepada orang ramai dan bersabda:
"
Ya ma'aasyiral Muslimin, kamu semua berada dalam pemeliharaan dan perlindungan Allah, sesungguhnya Dia adalah penggantiku atas kamu semua setelah aku tiada. Aku berwasiat kepada kamu semua agar bertakwa kepada Allah SWT, kerana aku akan meninggalkan dunia yang fana ini. Hari ini adalah hari pertamaku memasuki alam akhirat, dan sebagai hari terakhirku berada di alam dunia ini."
Malaikat Maut Datang Bertamu Pada hari esoknya, yaitu pada hari Isnin, Allah mewahyukan kepada Malaikat Maut supaya ia turun menemui Rasulullah SAW dengan berpakaian sebaik-baiknya. Dan Allah menyuruh kepada Malaikat Maut mencabut nyawa Rasulullah SAW dengan lemah lembut. Seandainya Rasulullah menyuruhnya masuk, maka ia dibolehkan masuk, namun jika Rasulullah SAW tidak mengizinkannya, ia tidak boleh masuk, dan hendaklah ia kembali saja. Maka turunlah Malaikat Maut untuk menunaikan perintah Allah SWT. Ia menyamar sebagai seorang biasa.
Setelah sampai di depan pintu tempat kediaman Rasulullah SAW, Malaikat Maut itupun berkata: "
Assalamualaikum Wahai ahli rumah kenabian, sumber wahyu dan risalah!"
Fatimah rha berkata kepada tamunya itu: "
Wahai Abdullah (Hamba Allah), Rasulullah sekarang dalam keadaan sakit." Kemudian Malaikat Maut itu memberi salam lagi: "Assalamualaikum. Bolehkah saya masuk?" Akhirnya Rasulullah SAW mendengar suara Malaikat Maut itu, lalu baginda bertanya kepada puterinya Fatimah: "Siapakah yang ada di muka pintu itu? Fatimah menjawab: "Seorang lelaki memanggil ayah, saya katakan kepadanya bahwa ayahanda dalam keadaan sakit. Kemudian ia memanggil sekali lagi dengan suara yang menggetarkan sukma." Rasulullah SAW bersabda: "Tahukah kamu siapakah dia?"Fatimah menjawab: "Tidak wahai baginda." Lalu Rasulullah SAW menjelaskan: "Wahai Fatimah, ia adalah pengusir kelazatan, pemutus keinginan, pemisah jemaah dan yang meramaikan kubur."
Kemudian Rasulullah SAW bersabda: "
Masuklah, Wahai Malaikat Maut. Maka masuklah Malaikat Maut itu sambil mengucapkan `Assalamualaika ya Rasulullah." Rasulullah SAW pun menjawab: Waalaikassalam Ya Malaikat Maut. Engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?" Malaikat Maut menjawab: "Saya datang untuk ziarah sekaligus mencabut nyawa. Jika tuan izinkan akan saya lakukan, kalau tidak, saya akan pulang. Rasulullah SAW bertanya: "Wahai Malaikat Maut, di mana engkau tinggalkan kecintaanku Jibril? "Saya tinggal ia di langit dunia?" Jawab Malaikat Maut.
Baru saja Malaikat Maut selesai bicara, tiba-tiba Jibril as datang kemudian duduk di samping Rasulullah SAW.Maka bersabdalah Rasulullah SAW: "
Wahai Jibril, tidakkah engkau mengetahui bahwa ajalku telah dekat? Jibril menjawab: Ya, Wahai kekasih Allah." Seterusnya Rasulullah SAW bersabda: "Beritahu kepadaku Wahai Jibril, apakah yang telah disediakan Allah untukku di sisinya? Jibril pun menjawab: "bahwa pintu-pintu langit telah dibuka, sedangkan malaikat-malaikat telah berbaris untuk menyambut rohmu." Baginda SAW bersabda: "Segala puji dan syukur bagi Tuhanku. Wahai Jibril, apa lagi yang telah disediakan Allah untukku? Jibril menjawab lagi: bahwa pintu-pintu Syurga telah dibuka, dan bidadari-bidadari telah berhias, sungai-sungai telah mengalir, dan buah-buahnya telah ranum, semuanya menanti kedatangan rohmu." Baginda SAW bersabda lagi: "Segala puji dan syukur untuk Tuhanku. Beritahu lagi wahai Jibril, apa lagi yang di sediakan Allah untukku? Jibril menjawab: Aku memberikan berita gembira untuk tuan. Tuanlah yang pertama-tama diizinkan sebagai pemberi syafaat pada hari kiamat nanti." Kemudian Rasulullah SAW bersabda: "Segala puji dan syukur, aku panjatkan untuk Tuhanku.
Wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang menggembirakan aku?
" Jibril as bertanya: "Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan tanyakan? Rasulullah SAW menjawab: "Tentang kegelisahanku, apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca Al-Quran sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berziarah ke Baitul Haram sesudahku?" Jibril menjawab: "Saya membawa khabar gembira untuk baginda. Sesungguhnya Allah telah berfirman: Aku telah mengharamkan Syurga bagi semua Nabi dan umat, sampai engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu." Maka berkatalah Rasulullah SAW: "Sekarang, tenanglah hati dan perasaanku.
Wahai Malaikat Maut dekatlah kepadaku?
" Lalu Malaikat Maut pun berada dekat Rasulullah SAW. Ali ra bertanya: "Wahai Rasulullah SAW, siapakah yang akan memandikan baginda dan siapakah yang akan mengafaninya? Rasulullah menjawab: Adapun yang memandikan aku adalah engkau wahai Ali, sedangkan Ibnu Abbas menyiramkan airnya dan Jibril akan membawa hanuth (minyak wangi) dari dalam Syurga. Kemudian Malaikat Maut pun mulai mencabut nyawa Rasulullah. Ketika roh baginda sampai di pusat perut, baginda berkata: "Wahai Jibril, alangkah pedihnya maut." Mendengar ucapan Rasulullah itu, Jibril as memalingkan mukanya. Lalu Rasulullah SAW bertanya: "Wahai Jibril, apakah engkau tidak suka memandang mukaku? Jibril menjawab: Wahai kekasih Allah, siapakah yang sanggup melihat muka baginda, sedangkan baginda sedang merasakan sakitnya maut?" Akhirnya roh yang mulia itupun meninggalkan jasad Rasulullah SAW. 

Erm..yang selanjutnya aku tak dapat tapi yang aku ingat Rasulullah sebut umatnya sebelum baginda menghembuskan nafasnya..Sayangnya Rasulullah kat kita kan..(T-T)..

*Aku merindukan Rasulullah S.A.W..
Di atas satu cinta...Nasib ada lagu ni...Hari ni dah berapa kali tukar lagu...(jiwa kacau)

Tukar lagu lagi..

Yupp,time to change lagu blog ni..Bawah ni urutan lagu yang pernah dipasang..

Naturally - Selena Gomez
InsyaAllah - Maher Zain
Surga Cinta - Ada Band
Ketulusan Hati - Marsyanda <terkini>

Untuk jiwa yang tengah kacau ni aku nak blog aku pasang lagu favourite aku ni...Lagu ni kalau hayati betul2 memang menusuk segala tulang rusuk..hahaha..Mybe lepas ni tukar lagi...(--_)

* AYP akan berdebat hari ni...(takuttttt)

Lirik lagu ketulusan hati

Lagu ni memang sesuai untuk aku sekarang ni..Dan sesuai bagi mereka yang rasanya ditimpa dugaan..Yang pasti,redha itu penting....(",)


Sedih ku sakit ku ku terima
Ke rela ku pasrah jalan ku
Ini suratan aku di coba
Demi rahmatmu ku memohon

Ya ALLAH redhoi ketulusan hati
Ya ALLAH  beri aku ketabahan

Ya ALLAH aku sanggup berkorban
Demi rahmat mu ya ALLAH

Di dunia yang sarat godaan
ku mohon dosa ku ampunkan
ingin bahagia dunia akhirat
turun kan rahmatmu utk ku